Sejalan dengan PDIP, Gerindra Lampung Turut Tolak Pengurangan Kursi DPRD

0
5

Bandarlampung — DPD Partai Gerindra Lampung ikut menolak wacana pengurangan kursi DPRD provinsi dari 85 menjadi 75 kursi pada Pemilu 2024.

Meskipun wacana ini masih akan dibahas oleh KPU RI dan Komisi II DPR RI, tetapi KPU Lampung telah melakukan sosialisasi dan uji publik perihal penerapan dapil dengan alokasi 75 kursi.

Diketahui, penduduk Lampung saat ini 8,9 juta jiwa. Sementara, untuk mencapai 85 kursi seperti Pemilu 2019, jumlah penduduk minimal harus mencapai 9 juta jiwa.

Wacana pengurangan kursi tersebut langsung mendapatkan reaksi penolakan dari seluruh fraksi yang ada di DPRD Lampung.

Sikap ini kemudian dituangkan dalam kesepakatan bersama dan ditandatangani langsung oleh Gubernur Lampung, Arinal Djunaidi dan Ketua DPRD Lampung, Minggrum Gumay.

Terbaru, partai-partai di Lampung seperti PDIP dan Partai Gerindra pun menyatakan penolakannya terhadap wacana itu.

Ketua DPD Partai Gerindra Lampung, Rahmat Mirzani Djausal, menegaskan hal itu saat berkunjung ke markas Rilis.id Lampung, Jumat (27/1/2023).

Menurut dia, pengurangan kursi di DPRD Lampung dapat mengurangi keterwakilan masyarakat di legislatif.

Padahal, setiap anggota di DPRD mewakili kelompok masyarakat dan wilayah masing-masing. Sehingga, kian banyak anggota akan semakin banyak yang diwakilkan.

“Artinya, kalau DPRD berkurang akan merosot juga perwakilan dari masyarakat itu sendiri di legislatif,” ujarnya.

Perihal pembahasan di komisi II, Mirza –sapaannya, mengungkapkan kebetulan Sekjen Gerindra Ahmad Muzani dudu di Komisi II DPR RI.

Karenanya, Gerindra Lampung sudah menyampaikan aspirasi kepada anggota DPR RI Dapil Lampung itu untuk memperjuangkan kursi di DPRD Lampung tetap 85 kursi.

“Kita sudah sepakat dengan DPRD provinsi untuk menolak wacana pengurangan kursi ini,” tandasnya.

Sementara itu, Sekretaris DPD PDIP Lampung Sutono mengungkapkan, PDIP Lampung pada dasarnya siap dan menerima apapun yang diputuskan oleh KPU sebagai penyelenggara.

“Tapi, kita tetap mendelegasikan fraksi kita di DPR RI untuk memperjuangkan agar kursi di DPRD Lampung tetap 85,” ujarnya, Senin (23/1/2023) lalu.